Cinta Tanah Air : Menjaga Kewarasan

Beberapa tempo yang lalu saya mendapat email dari seorang rekan saya, Mas Pranoto. Berhubung materinya terlalu bagus, terlalu sayang apabila hanya disimpan sendiri. Maka atas ijin beliau, saya copas materi tersebut disini ..

Saya termasuk jarang menonton TV,
Paling kalau nonton ya Kick Andy, Discovery atau NatGeo Nah, suatu saat, menemani istri yang sedang nonton, saya ikutan nonton
Ternyata ada acara peringatan 6 tahun sebuah acara gossip selebriti di TV

Terlihat kegembiraan di wajah pembawa gossip dan yang di gossip kan
Nampak senyum senyum mengikuti music dan acara anugerah berupa penghargaan
Ketika tiba saatnya acara penghargaan, saya kaget bin cenut cenut
Suara pembawa acara: Penghargaan untuk pasangan favorit dalam acara gossip ini, jatuh kepadaaaaaa
Si Fulan dan si Centiiiiil…..
Maka, melengganglah pasangan tadi dengan anggun diiringi music indah ke panggung menerima penghargaan
Semua orang bertepuk tangan gembira dan mengucapkan selamat

Kembali kepala saya berdenyut, tidak mampu mencerna
Apa yang membuat mereka layak di hargai ?
Apakah skandal, popularitas atau apalah yang membuat pasangan tersebut disuka ?
Apakah kalau menerima penghargaan, maka layak di jadikan panutan ?
Kalau tidak layak menjadi panutan, mengapa di beri penghargaan ?
Apakah dinegeri ini sudah tidak ada lagi orang yang layak di beri penghargaan kecuali menjadi biang gossip ?
Baca lebih lanjut

Review : “Bung Hatta – Pribadinya Dalam Kenangan” (2)

Bung Bung Hatta - Pribadinya Dalam Kenangan

Bung Bung Hatta - Pribadinya Dalam Kenangan


Seperti janji saya sebelumnya, saya akan melanjutkan review buku ini.
**************************************************
Stovia
1920, Bung Hatta berada di Jakarta untuk bersekolah di Prins Hendriks School (Sekolah Menengah). Di sana Bung Hatta bertemu dengan beragam pelajar, termasuk STOVIA dan memasuki dunia organisasi. Ya, Jong Sumatranen Bond.

Dalam kedudukannya sebagai bendahara, Bung Hatta memperlihatkan ketegasan sebuah disiplin yang tidak kenal kompromi. Beliau menyiarkan daftar mereka yang lama menunggak uang langganan, tak perduli apakah statusnya pembesar masyarakat atau bukan. Tentu saja ini mengakibatkan kehebohan luar biasa, sekaligus memberikan surplus organisasi sebesar 700 gulden.

Perjuangan di Negeri Belanda
Tulisan-tulisan Bung Hatta dalam Gedenkboek (Buku Peringatan) di tahun 1923 dalam memperingati 15 tahun Indonesische Vereeniging dan majalah Indonesia Merdeka selalu tajam dan bermutu tinggi. Bahkan tak sungkan membuka polemik dengan J.E Stokvis yang terkenal dari Partai Sosialis – Demokrat mengenai gunanya non-koperasi, dengan pemerintah kolonial Belanda tentang kemerdekaan Indonesia. (Bung Hatta menguasai empat bahasa asing secara aktif : Belanda, Inggris, Jerman dan Prancis).

Baca lebih lanjut

Review : “Bung Hatta – Pribadinya Dalam Kenangan” (1)

Bung Hatta

Bung Hatta

Saya ingin menuliskan review mengenai sebuah buku tentang tokoh yang luarbiasa. Judulnya adalah “Bung Hatta – Pribadinya dalam kenangan”. Buku ini disunting oleh sang putri tercinta Bung Hatta, Meutia Farida Swasono. Serta diterbitkan oleh penerbit Sinar Harapan dan Universitas Indonesia.

Seperti yang disarankan oleh rekan-rekan di plurk (terutama Koen), besar kemungkinan review ini akan ditulis secara serial… 😀 no promise 😀

Buku ini dimulai dari catatan-catatan keluarga terdekat Bung Hatta. Tak heran, keluarga sebagai satuan terkecil sebuah negera. Pembahasan seorang tokoh besar kenegaraan akan mudah dicerna bila dimulai dari satuan keluarga terlebih dahulu. Ini menurut saya.

Kita akan lebih mudah mengenal sosok Bung Hatta secara pribadi, apa yang dipikirkan dan dirasakan, bagaimana menangani keluarga dan anak-anaknya. Bagaimana memberikan contoh teladan, menyelenggarakan lingkungan keilmuan bagi anak-anaknya sejak kecil, memberikan praktek disiplin dan jiwa besar,.. dan masih banyak lagi.

Saya belum khatam membaca buku ini, baru 10 artikel dari BAB 1 ( Total ada 5 BAB ). Sebelumnya, saya pikir saya sudah menghabiskan 10 BAB haha… 😀 Menimbang dan mengingat hasil diskusi disini, saya coba untuk menuliskannya, sebatas yang saya mampu. Mohon maaf akan bias informasinya ya ..

Buku ini disusun dari 84 artikel yang ditulis oleh orang-orang yang berbeda, yang menyimpan kenangan pribadi terhadap Bung Hatta. Baik dari keluarga, rumah tangga, rekan seperjuangan, rekan akademis sampai kepada dokter dan perawat. Karena itu, membaca buku ini menjadi begitu menarik, jauh dari kesan dokumenter kaku yang penuh dengan tanggal-menanggal. Lebih seperti membaca surat mengenai keluarga yang kita kenal. Mudah dicerna !

Kesan saya : amazing. Bung Hatta adalah standing ovation bagi negeri ini.

Baca lebih lanjut

Selamat Hari Ibu, sodara-sodariku !

Selamat Hari Ibu !

Hari ini, kuhaturkan beribu terima kasih buat para Ibu, dan kaum wanita.

Oprah, dalam salah satu episodenya bercerita, “If u wanna see your country better, you should take care about girls better.”

Maksudnya gini, ibu adalah orangtua terdekat bagi anak. Gimana-gimana pendidikan bagi anak, ibulah yang paling berpengaruh.

Dan anak adalah generasi penerus dari suatu bangsa. Dan kelak, setiap anak gadis (girls) akan menjadi seorang ibu yang mendidik anak-anaknya. Karena itulah, perhatian bagi anak gadis harus lebih baik dari sekarang. Terutama pendidikan dan kesejahteraan.

Ya itu di US, dimana pendidikan dan kesejahteraan relatif lebih baik dari negeri kita.

Dimanapun, tugas dan tanggung jawab ibu itu berat. Dan bertambahnya usia zaman serta globalisasi membuat tugas seorang Ibu kini semakin berat lagi.

Dinegeri kita, dimana angka kemiskinan masih relatif lebih tinggi, wanita acapkali menjadi kaum yang paling miskin. Betapa tidak, dalam struktur budaya yang memberikan tuntutan besar kepada kaum wanita, terkadang mereka masih pula memperoleh beban tambahan, memberikan kontribusi ekonomi penopang keluarga.
Baca lebih lanjut

Sepatu Punya Cerita

Mungkin akan agak ketinggalan momen bila saya posting mengenai incident (atau dagelan?) pelemparan sepatu oleh Muntadar al-Zaidi kepada Bush. Namun membaca di kappa dan ernita membuat saya ingin menulis juga.

Yang terpikir di kepala saya saat itu adalah, orang ini sudah gila atau gimana ..

Pertama, dia akan menghadapi resiko yang panjang. Diinterrogerasi, dicap kriminal, teroris, dipecat dari pekerjaan dan seterusnya..

Kedua, Bush yang datang kesana sebagai wakil masyarakat US. Kepala negara. Penghinaan kepadanya dapat menyebabkan perang antara kedua negara .. (engg.. perangnya udah dink 😛 Bush yang duluan yang nyolot malahan ..)

Ketiga, mau dibilang gimana, pelemparan sepatu tersebut adalah tindakan yang barbar dan tidak beradab. Bayangkan bagaimana perasaan orang yang dilempar barang tersebut ?

Namun dibalik itu, saya merasa surprise. Jujur saya dongkol melihat keangkuhan Bush tempohari saat menggempur Iraq. Iraq adalah sebuah negara yang berdaulat. Dan bisa diartikan serangan tersebut adalah sebuah invasi. Kemudian, bagaimana dengan korban yang berjatuhan ? Janda, dan anak-anak yatim piatu yang tercipta karenanya.

Bahkan, itu adalah sebuah keputusan barbar, yang membuat US (terpaksa) terlibat didalamnya.

Tak hanya korban di pihak Iraq yang berjatuhan, ribuan serdadu US pun tewas sia-sia akibat keputusan barbar tersebut. Yeah, soldiers die while politician speaks.

Surprise juga bahwanya ternyata lecutan kemarahan Muntadar al-Zaidi tersebut mendapat banyak simpati. Tak hanya di Iraq, bahkan dinegeri Uncle Sam sendiri ..
Baca lebih lanjut